23 hal yang dipikirkan pemula half marathon di Bali Marathon 2016

Buat banyak pelari, Bali Marathon mungkin semacam ibadah wajib. Mereka nampaknya punya determinasi tinggi buat menghadirinya. Termasuk saya yang baru kenal dunia pelarian selama 6 bulan belakangan. Sebagai pemula (istilahnya: virgin) marathon, kira-kira inilah hal-hal yang dipikiran saya selama menempuh perjalanan Half Marathon di Bali Marathon 2016 tanggal 28 Agustus lalu. Brace yerself.

KM 1 WOOOOOHHH GUE LARI HALF MARATHON DI BALI MARATHON 2016 WOOOHHHOOOO!

KM 2 Aduh kebelet pipis.

KM 3 Kenapa pada cepet-cepet amat larinya dah. Mo ke maneeee.

KM 4 Napas come to mama!

KM 5 Yassss seperempat jalan. This is okay.

KM 6 Mestinya semalem gue tidur.

KM 7 Ah udah sepertiga jalan. Gampang ini sih. Ooh look sunrise!

KM 8 INI TANJAKAN MAU BUNUH GUA?!

Bali Marathon 2016
Bali Marathon 2016

KM 9 I’m that little train that can. I think I can. I think I can.

KM 10 Masih 11 kilo lagi banget?

KM 11 Feet don’t fail me now.

KM 12 Lari? Apa itu? Ngesot is the new black, dude.

Bali Marathon 2016
Bali Marathon 2016

KM 13 Oh gini rasanya kram. AW AW AW AW AW AW AW

KM 14 Wahai telapak kaki kenapa kau tak berhenti sakit.

KM 15 Wahai telapak kaki kenapa kau tak berhenti sakit.

KM 16 Ya Tuhan saya butuh tidur. Mungkin merem sejenak enak ya. WAIT WHAT, GUE KETIDURAN SAMBIL JALAN?

KM 17 Oke tadi cuma jatoh. Besot dikit. Oke. Kenapa telapak kaki gue gak mau diajak napak hah?

KM 18 YA GUSTI KENAPA SAYA LAKUKAN INI. Gua ngapain sih? Gua mau buktiin diri ke siapa?

KM 19 Finish linenya mana? AMBULAN MANA? KASUR MANA?

KM 20 Satu kilo lagi. Satu keabadian lagi. I CAN DO THIS. I WILL FINISH THIS.

KM 21 MINGGIR LO SEMUA I’M FINISHING THIS MOTHAFAKKA!

Bali Marathon 2016
Bali Marathon 2016

 

FINISH LINE: Gua ogah beginian lagi.

2 jam kemudian: wah ada Lombok Marathon nih.

Gusto Gelato – Kerobokan

Panas-panas di Bali enaknya makan gelato, apalagi kalau siang. Ya kan. Tapi ya buat saya yang namanya gelato selalu enak dimakan jam berapapun dalam suhu bagaimanapun. Makanya di tengah rintik hujan saya tetap mampir ke Gusto Gelato di Mertanadi, Seminyak. 

Apa sih bedanya gelato dengan es krim? Sebenernya hampir sama sih. Gelato itu ya Bahasa Italia untuk es krim. Bedanya dengan es krim biasa, takaran susu di gelato lebih banyak. Dan suhu hidang gelato sedikit lebih rendah dari es krim makanya jadi lebih cepat cair.

Gusto Gelato ini bangunannya luas, dan selalu ramai. Ada pilihan duduk di dalam, atau di taman belakang buat yang merokok atau mau menikmati semilir angin.

Harga di Gusto Gelato sangat terjangkau. Paling murah Rp 22rb untuk 2 rasa. Kalau bawa kendaraan, parkiran nan luas ada di seberang bangunan.

Cara beli di Gusto Gelato: bayar dulu di bagian kasir sesuai pesanan yang diinginkan, baru pindah ke bagian gelatonya. Serahkan bon pembayaran ke pelayan, lalu pilih mau rasa apa. Ada pilihan pakai cup atau cone.

Saya pilih rhum raisin dan lemon. Manisnya rhum raisin bertemu masam segar lemon, klop. 

Gusto Gelato lagi hits banget, pas saya ke sini antriannya panjang namun tetap tertib dan cepat. Ya paling yang bikin lama kebingungan pelanggan mau pilih rasa apa aja soalnya banyak rasa disediakan di sini.

Jam buka Gusto Gelato adalah sepanjang minggu jam 10 – 22. Alamatnya di Jalan Mertanadi, Kerobokan.