SEA trip Day 4: Kuala Lumpur. Again.

Baru jam setengah tujuh pagi waktu KL, dan udah ada aja yang mau scamming. Mendadak cowok lusuh berwajah semi india duduk di sebelah dan tau-tau nanya yang intinya apakah saya bisa berbahasa Melayu. Saya bilang mungkin. Tau-tau dia nyerocos soal baru keluar dari penjara dan butuh uang, cukup RM1 saja. Saya mendadak berasa di Jakarta lagi di mana sering di angkot tau-tau naik orang berbaju lusuh dan punya cerita yang sama. Saya tolak dengan halus dengan mengatakan bahwa saya sendiri baru kehilangan tiket (ya…in a way kan emang gitu ceritanya…). Untungnya orang tadi tidak maksa. Kalau maksa ya paling saya teriak-teriak aja sih πŸ˜›

Mendadak inget kalau di KL Sentral ini katanya ada shower room alias bilik mandi. Saya pikir kali aja bisa menghapus kekesalan karena kesalahan bodoh yang saya lakukan kemarin dengan mandi. Sebelumnya saya mampir dulu ke loket KTM Antarabandar untuk membeli tiket ke Hat Yai (lagi) Hiks….. Melayang RM48.

Kemudian saya turun ke level 1, berbelok ke kanan, belok kanan lagi, kemudian belok kiri dan mengikuti petunjuk arah yang tertera di dinding. Eh ternyata bener ada bilik mandinya.

kamar mandinya ada di gang masuk di sebelah ujung tumpukan kardus.

Ada beberapa harga berbeda bila kita butuh peralatan mandi layaknya handuk dan sabun. Tapi karena saya sudah bawa semuanya, saya hanya perlu fasilitas mandi seharga RM5. Saya diberi kunci untuk ruang gantinya. Sempat mengalami kesulitan saat hendak mengunci pintu, hingga kemudian salah satu petugas menghampiri saya untuk membantu.

Dia mengatakan supaya saya membuka semua pakaian dan langsung libetan handuk menuju tempat mandi, supaya pakaian saya tidak basah. Dia juga menawarkan untuk menguncikan pintu saat saya mandi. Saya yang dasarnya curigaan, kekeh tetep mandi dengan pakaian lengkap dan baru akan melepasnya di ruang shower, juga kekeh nungguin dia ngunciin pintu ruang ganti dan membawa kuncinya ke ruang shower sekalian setelah dia selesai menguncikan. Mungkin petugas tersebut sebenarnya memang bermaksud baik, tapi berada di negeri orang dan sendirian, saya tidak berani ambil resiko.

Updated:

Yak, jam delapan pagi dan saya masih punya 12 jam. Tadinya sih mau mampir2 ke mana dulu, tapi kesel akibat salah beli tiket itu masih rada membekas di hati, jadinya saya males ke mana-mana. Nongkrong bolak-balik minta listrik dan wifi di dekat loket penitipan barang. Menjelang tengah hari, salah satu petugas yang saya temui di shower room melewati saya. Rupanya dia masih mengingat saya.

“Hey Nita, what are you still doing here?” sapanya ramah

“I am waiting for my train to Haad Yai.”

“Tonight you come down to shower room lah, you can have shower again, don’t worry.”

Saya sih cengar cengir aja. Kok rasa agak gak enak denger orang nyuruh saya mandi πŸ˜€ Suudzon aja sih, tapi namanya di negara orang ya mesti hati-hati juga.

Yah akhirnya seharian saya jadi mirip Tom Hanks di The Terminal, mondar mandir gak keruan.

Menjelang jam 5 sore, sehabis dari toilet saya melangkah ke tempat saya biasa ngamprah. Udah siap nih, colok kabel laptop, buka laptop, duduk di lantai. Baru lima menit duduk, ada petugas yang nyamper.

“Cik, can not use this,'” katanya. Saya bengong. Heh? Kemaren2 gak papa. Tapi saya nurut aja sih. Beberes sambil bilang makasih, pindah ke KFC, nyolok di sana. Kayaknya saya keseringan nongkrong di titik tadi, mereka jadi gerah liatnya XD

Jam 6 sore, ada yang manggil saya. Awalnya saya sih cuek aja, lah perasaan gak ada kenalan juga di sini. eh ternyata bapak petugas yang tadi nyuruh saya mampir buat mandi nyamperin saya.

“Hey, I looked everywhere for you. Come come, you can take shower now.”

Waduh… nolaknya gimana? Akhirnya saya ikut turun aja ke tempat mandi sambil mikir ini enaknya gimana ya..

Di tempat shower saya diberi tempat ganti yang sama, kemudian beliau menunggu di luar. Akhirnya saya belagak mandi aja. Buka keran shower sedikit, trus lama-lamain sambil basahin rambut dikit. Abisnya gak enak gitu perasaan.

Selesai “belagak” mandi, saya keluar. Si bapak masih menunggu dengan setia di kursinya. Rada merasa bersalah juga sih karena udah curigaan. Akhirnya kami jadi ngobrol-ngobrol. Ternyata beliau pernah ke Bandung. Lembang dia bilang. Ih banyak bener orang Malaysia yang main ke Bandung XD Sekitar jam 7an saya pamit untuk naik ke peron. Beliau meninggalkan nama dan nomor teleponnya. Katanya kalau balik ke Kuala Lumpur lagi, bisa hubungi dia nanti dia ajak muter-muter. Baiklah πŸ™‚

Saya balik ke KFC, modal beli kentang RM4 nungguin kereta ke Haad Yai.

Keretanya dateng jam 21.15 tepat. Berangkat deh.

One thought on “SEA trip Day 4: Kuala Lumpur. Again.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *