Cewek Travelling Sendiri, Aman Gak?

Pertanyaan itu yang sering banget gue denger saat ngobrol soal travelling dengan teman-teman yang nyaris belum pernah jalan-jalan sendirian atau jauh. Baik dari cowok, terutama dari cewek. Gue sih bukan traveller yang udah banyak keliling dunia atau ke berbagai tempat. Belum. Yang pernah gue jalanin itu keliling sebagian Asia Tenggara sendiri selama sebulan dan overland-trip ke Bali. Itu yang paling keingetan. Sisanya ya beberapa perjalanan singkat yang rata-rata dekat dan gue tempuh sendirian juga.

WP6

gue dan Patuxay Monument, Vientiane-Laos

Jawabannya: Bisa aman, bisa nggak. Tergantung persiapan lo aja. Iya yang namanya mau aman butuh persiapan. Mungkin kedengeranya kecil, tapi ini yang gue lakuin dalam berbagai perjalanan.

  • Riset tentang  lokasi

Gue membiasakan diri untuk riset selengkap mungkin tempat-tempat yang akan gue tuju, terutama kalau gue belum pernah sama sekali ke sana. Apa yang boleh dan tidak boleh dilakukan di sana, apa yang sebaiknya dilakukan dan tidak dilakukan di sana. Cara berpakaian di sana (sejauh ini gue menemukan gaya berpakaian kasual cukup aman. Setidaknya sampe sekarang gak ada yang nge-premanin gue di manapun. AMIT-AMIT). Nomer telepon darurat, kalo di US misalnya 911, di Indonesia 112, di negara lain mungkin beda lagi. Jam malam. Tempat yang disarankan dan tidak disarankan untuk beredar terutama bagi cewek yang travelling sendirian.

  • Jangan meleng

Serius. Jangan meleng. Selalu aware lo ada di mana, tapi jangan keliatan kayak orang bingung bolak-balik buka peta, lo malah akan jadi perhatian dan kemungkinan ada aja orang yang akan manfaatin kebingungan lo itu buat tujuan yang nggak-nggak. Take mental note akan keadaan sekitar lo. Kalo lo pelupa, beneran catet hal-hal penting apa aja yang patut lo catet, misalnya: nama jalan, nama gedung yang paling mencolok.

WP7

gue dan Ho Chi Minh Mausoleum

  • Jangan celingukan

Sok iye aja, jalan dengan kepala tegak dan tatapan pede walopun mungkin sebenernya lo udah mau nangis karena gak tau lo ada di mana. Cari pos polisi terdekat atau stasiun bus/kereta, minta petunjuk arah di sana. Biasanya petugas akan membantu dengan senang hati, gue belum nemuin ada yang gak mau bantu. Waktu tiba di terminal bus antah berantah di Hanoi setelah perjalanan selama 26 jam dari Vientiane, gue sebenernya udah mau nangis aja. Ya iya, jam 8 malem, negara asing, bahasa gue gak paham, dkerubutin calo taksi dan ojek. Tapi gue pasang tampang pede dan jalan ke arah jalan raya, dan langsung nyetop taksi yang menurut hasil riset gue adalah taksi yang terpercaya.

  • Kasih tau orang lain soal perjalanan lo.

Jangan disimpen sendiri, minimal ada orang lain yang tahu terakhir lo ada di mana dan berencana menuju ke mana. Jadi kalau sampe lo gak ada kabar sama sekali, they know where to start searching. Apalagi jaman sekarang, media sosial bertebaran. Lo b isa berbagi cerita di Twitter, berbagi foto di Instagram, atau berbagi lokasi di Foursquare. Tiap gue jalan-jalan gue selalu update hal-hal itu. Selain untuk pamer, biar aman juga. HAKHAKHAKHAK.

  • Ngobrol coy

Jangan asik sendiri ama gadget lo saat travelling. Ngobrol sama sesama traveller yang ketemu di jalan. Berbagi cerita, berbagi pengalaman, malah kadang berbagi rumah. Waktu di Vientianne gue jalan keliling kota seharian sama James, bule asal Jerman. Cakep (–,) Dan setidaknya gue punya temen jalan dan ngobrol. Waktu di Bangkok dan Ho Chi Minh City gue nebeng di apartemen anak Couchsurfing yang sama sekali belum pernah gue temuin sebelumnya. Di HCMC asoy beut lah, nebeng di apartemen mewah milik diplomat US, dateng ke pesta di US Embassy yang tinggal koprol doang dari apartemen, lanjut sama ngebeer asik sama staff kedutaan. Besoknya janjian sama sesama traveller yang belum pernah gue temuin selain di internet buat keliling kota. Malah di Kuala Lumpur gue ada temen yang wanti-wanti kalau ke sana harus nginep di tempat dia. Di Ubud, gue pernah nginep di rumah temennya temen gue. Semua karena berani ngobrol.

WP8

gue dan beberapa traveller keliling HCMC. Cewek baju pink di kiri namanya Isa dari Spanyol. Saat gue ketemu dia, dia udah dua tahun keliling dunia, sendiri.

  • Dengerin kata hati lo

Oke ini adalah kalimat yang klise banget, tapi gue yakin kata hati selalu berkata benar. Intuisi. Kalo perasaan lo gak enak dan bilang jangan, gue saranin banget jangan dilakukan. Tahayul? Mungkin, gue sih percaya. Sejauh ini kalau gue ngelanggar kata hati emang selalu ada aja kejadian yang bikin gak enak.

Itu tips dari gue. Mungkin ada yang mau nambahin?

4 thoughts on “Cewek Travelling Sendiri, Aman Gak?

  1. Hahaha, sepertinya seru nih kalo travel bareng teh nita,

    Selalu menantang diri sendiri buat alone trip, mudah-mudahan tahun ini bisa terlaksana XD

  2. sampe saat ini msh blm brani travelling sendirian mbak, huhuuhu.. mau deh, sekali2 ntr nekad nyobain sensasi travelling sendiri 🙂

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *