[Review] Lontang Lantung tulisan Roy Saputra

Terus terang gue tertarik baca Lontang Lantung ini karena kisah dibalik penerbitannya dan gaya Roy (@saputraroy) bercerita yang beberapa kali gue baca di buku-bukunya yang lain. Lucu beneran, bukan mencoba untuk lucu kemudian jadi apadeh. Bahkan dalam kegaringanya Roy berhasil menciptakan garing apadeh yang menyenangkan, bukan yang….apadeh.

Buku ini bercerita tentang seorang Ari Budiman dan perjuangannya mencari pekerjaan. Dan gue akui memang kerasa riil banget perjalanannya. Gue pernah ngerasain AISIABANGKEKINIKAPANKELARNYA saat itung-itungan di psikotes. Buat yang belum pernah ngalamin, bentuknya gini:

Kertas segede dosa (baca: kertas koran), barisan angka dengan font kecil-kecil di kedua halaman (iya, BOLAK BALIK). Cara ngitungnya? Nah ini yang bikin lo bahkan gak punya tenaga buat nyumpahin yang bikin saking capeknya. Lo diminta ngitung dari bawah ke atas, dan hanya menuliskan angka terakhir di antara dua angka penjumlahan. Misalnya 9+9=18, maka lo diminta nulis 8-nya aja di antara angka 9. Gampang? Bentar dulu. Tiap baris angka akan diwaktuin. Biasanya pengawas akan ngetok meja atau bebunyian apalah yang menandakan lo kudu pindah barisan angka. Sepuluh baris pertama asoy geboy. Sepuluh baris berikutnya tangan mulai sakit. Sisanya kalo ada gebetan lewat gak bakal lo peduliin saking setresnya. MAKAN TUH!

Kembali ke bukunya Roy. Yang kurang buat gue cuma drama percintaannya aja *bahasa lo Nit* Bakal lebih seru kalo ditambahin dikit lagi. Penggambaran karakter teman-temannya Roy juga kurang ‘dalem’, gue jadinya menganggap mereka sekedar sempalan.

Di luar itu, gue suka buku ini. Ringan, tidak memaksa buat lucu, dan di beberapa bagian ada momen-momen EHINIGUEBANGET!-nya. Endingnya rada bisa diduga sekaligus gak terduga. Kudu baca sendiri sih, susah jelasinnya. Oh di blognya Roy dengan baik hati menuliskan cuplikan Lontang Lantung ini, monggo di baca.

Dan ternyata nih ya ternyata…Lontang Lantung lagi dalam proses dijadikan film. Awesome! Semoga lancar dan memuaskan hasilnya.

image

Tambahan: gue termasuk orang yang males beli novel tulisan mereka yang gak gue kenal banget secara personal atau setidaknya memang sejak dulu gue tau karyanya gak pernah mengecewakan gue. Karya Roy ini termasuk ‘gambling’ saat gue putuskan buat beli. Dan gue gak nyesel.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *