[Review] NGENEST oleh Ernest Prakasa

Suatu hari gue menerima pesan di salah satu messenger yang gue pakai, yang cukup intimidatif. Isinya kurang lebih begini: “Nit, lo gak mau liat Monday Can Wait gue gitu sekali aja elah.” Gue lupa tepatnya sih kayak gimana. Pokoknya satu kalimat itu langsung bikin gue jawab: “Eh kapan di mana? Oke gue dateng!”

Trust me, si pengirim pesan itu orangnya intimidatif. Serem lah. Sangar.

Namanya Ernest Prakasa.

Gue kenal cina keparat keren ini sejak jaman Multiply masih jaya jumawa tiada duwa gitu, tahun….ngg…. antara 2006 atau 2007 kali ya. Sering sahut-sahutan di MP, ketemu sekali di Kafe Tenda Semanggi (tua lo, Nit Nest!). Dulu gue manggil dia (sekarang juga masih, kadang-kadang) Nesto. Karena namanya mengingatkan gue sama Ernesto Vargas salah satu karakter di komik Mimin (GILA KOMIK MIMIN BROOOO! CERTIFIED TUA). Trus sempet kehilangan kontak di akhir 2008 atau awal 2009. Eh ketemu lagi di Twitter. Sahut-sahutan lagi. Long story short, tau-tau dia udah jadi founder komunitas stand up comedy aja gitu. Dia salah satu tetua yang sangat membantu gue membangun komunitas cabangnya di Bandung.

Kembali ke pesan tadi. Monday Can Wait yang dimaksud adalah salah satu show  Ernest dan sudah menginjak show yang ketiga di Jakarta. Yang membuat gue kemudian merasa spesial karena langsung diomelin karena gak pernah datengundang sama Ernest. Iya gue orangnya suka sok ngerasa khusus gitu. Asik ya. YOMAN!

Lalu datanglah gue bersama dulu-pacar-sekarang-suami, dan beberapa teman lainnya. Saking semangatnya, show mulai jam 4 sore, gue setengah 3 sore udah ngejogrok di lokasi. Soalnya beberapa yang dateng pertama dijanjiin hadiah kece gue sayang gitu ama Ernest.

Ternyata hadiah kece yang dijanjikan itu adalah buku kedua Ernest berjudul NGENEST, Dan emang, ngenes-ngenes lah isinya. Di kosan gue langsung baca buku itu. Dan begitu selesai, gue menyimpulkan bahwa lewat buku ini Ernest mau memensiunkan beberapa materi awalnya. Dan gue terharu. Hooh, terharu gak penting gitu, merasa bahwa gue beruntung banget udah pernah liat Ernest bawain materi-materi tersebut di beberapa panggung. Duduk paling depan pula.

Hal lain yang gue tangkep dari buku NGENEST ini adalah: Ataek siapa sih yang bikin gambar-gambarnya lucu anjis!

Kemudian setelah reda cekikikan sampe ngeces (iye di beberapa bab gue ngakak sampe ngeces gak keruan), gue mengagumi kelugasan Ernest dalam bercerita tentang masa kecilnya, kenorakannya, khayalan kampretnya, dan rasisme yang dia terima sebagai cina. EH TAPI MUKA LO JUGA EMANG NYOLOT SIH NEST ATUH KUMAHA! *dijadiin martabak*

Gue belum baca buku pertamanya Ernest yang gue denger sih gak laku. Gue denger dari yang nulis langsung ya! *defensif duluan* Yang pasti gue suka buku yang ini. Ringan, lugas, bisa bikin ketawa, bikin mikir, dan bikin mules.

Kekurangan buku ini adalah: Kurang banyak tulisannya. Gue berasa kentang lagi seru-serunya trus udah. Untung gue dapet bukunya gratis *gak, gak ada hubungannya, gak usah drama deh* Kemudian di beberapa tempat ada typo yang lumayan ganggu buat gue. Janjinya sih di cetakan kedua mau dibabat itu typo.

Nih cover bukunya kalo lo mau beli. Gue yakin lo bakal disuruh beli ama Ernest, supaya dia dapet cuan penulis.

ngenest

Gue gak tau sih berapa harganya, namanya juga dikasih hyaghyaghyaghyag.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *