Lahiran (Dulu)

Gara-gara niat hati pengen cepetan hamil, akhirnya browsing ke blognya dua mamah mamah keren ini buat baca cerita proses lahiran mereka: Miund dan Kapkap. Kemudian inget kisah ngelahirin anak gue dulu. Sepuluh tahun lalu.

Malemnya pake acara berantem dulu sama (sekarang mantan) suami. Biasa, sindrom emak emak hamil gede yang jadi gak pedean karena badan bengkak di mana-mana. Bawaannya segala dijutekin.

Jam 3 pagi, perut berasa mules. Si bayi mulai nendang-nendang ulu hati. Kebayang gak, perut mules trus organ dalam lo ditendang-tendang bocah brenyit? Rese rasanya.

Ke toilet, gak keluar apa-apa cuma pipis doang. Bebersih, trus keluar dari toilet. Tapi kok pipisnya rembes terus gak bisa ditahan. Eh buset masak udah dol aja belom apa-apa, demikian pola pikir gue saat itu.

Tetiba kayak ada yang ngasi tau aja gitu di pikiran, kayaknya ini air ketuban deh. Bangunin ayahnya si brenyit sambil bilang, “Nggg…ini kayaknya mau lahiran deh…” Dia langsung lompat, bangunin ibu dan bapaknya (mantan mertua gue sekarang, dulu kami nebeng tinggal di rumah mereka). Setelah mereka bangun, langsung berangkat ke klinik langganan. Gak ada tuh bawa-bawa hospital pack (tas yang biasanya disiapin menjelang lahiran. Isinya baju, pembalut, baju dan selimut bayi, dll). Dulu tau aja nggak soal begituan.

Sampai di klinik jam 4 pagi. Gue lupa diperiksa apa aja, yang gue inget sakitnya doang. Pertama disuruh jalan-jalan. Iya. Jalan. Lagi mules gak karuan disuruh jalan. Katanya kalo mulesnya ilang berarti itu kontraksi palsu. Dan saat itu being uber low educated on pregnancy as we were, baik gue maupun ayahnya si brenyit gak ada yang kepikiran ngasih tau bahwa air ketuban udah keluar. YA UDAH PASTI BAKAL LAHIRAN ANJIS! Gue jalan ke sana sini sambil meringis dan marah-marah sendiri nahan sakit.

Agak pagian sekitar jam 6an, bidan nanya, “Sakitnya ilang gak Bu?”

Gue: “Kagak!”

Bidan: ” Oke kita cek yaa…”

Gue: *dalem hati* “Dari tadi keeeeeeek!”

Pas dicek, gue pun diomelin…

Bidan: “Loh kok gak bilang ketubannya udah pecah?

Gue: “Eh iya…lupa.” Krik abis.

Bidan: “Baru bukaan satu Bu, sabar ya, ditahan.”

APAAAAAA? MULESNYA KAYAK MAKAN DULCOLAX SATU STRIP (padahal blom pernah juga) MASIH BUKAAN SATU?!

OKEFAIN! Mana mau kalah gue ama brenyit yang lahir juga belom. Kompetitip sama anaknya sendiri.

Jadilah gue bolak balik tiduran, jalan, tiduran, ngamuk, jalan, dan seterusnya nahan mules. Tiap jalan, kalo ada orang di depan gue ngalangin jalan, bawaannya mau di EH-LO-GAK-LIAT-GUE-MAU-LAHIRAN-MINGGIR-LO! aja.

Jam 12 siang. 5 jam yang terasa 5 tahun, gue dicek lagi. Masih bukaan satu sodarah!

Jam 12 lewat, datanglah sepaket makan siang ke kamar gue. Isinya nasi putih, bakwan jagung, sayur bening bayam. FYI aja, gara-gara selama SD hampir tiap hari gue diempanin sayur bayam, gue jadi mual tiap liat sayur itu. Tapi hari itu mungkin karena capek dan energi terkuras habis-habisan, sayur itu jadi sayur paling enak sedunia. Satu paket makan siang tandas dalam waktu 5 menit. Gragas mah tetep.

Jam 4 sore gue diperiksa lagi. Bukaan….. dua. Mamah :'(((( Mana dokter gue hari itu juga lagi sibuk ngebantu orang lahiran. Dia baru bisa dateng jam… delapan malem.

Jam delapan malem dokter dateng. Gue diUSG.

Dokter: “Ini bayinya kelibet tali pusar. Tunggu aja ya sebentar lagi. Kalo belum lepas juga, kita operasi.”

Gue: *sambil meringis gak karuan* “Berapa lama dok?”

Dokter: “Yaah… kita tunggu sampai subuh besok deh ya.”

WHAAAAAAAAT? MULES SELAMA 9 JAM LAGI? ARE. YOU. FUCKIN. MAD?

Sama (cie nyama-nyamain) kayak Teh Miund yang gue tau dari postingannya soal melahirkan anaknya, gue super cemen sama yang namanya sakit. Gue bilang sama ayahnya si brenyit,

“Udah operasi aja operasi! Sakit ini sakit!”

Iya bodo amat gue dibilang bukan perempuan sempurna karena gak ngelahirin dengan normal (percaya atau nggak, seminggu abis lahiran ada ibu-ibu pengajian temennya ibu mertua yang bilang gitu ke gue. Semoga selamet deh bu). Gue normal atau nggak, sempurna atau nggak, itu urusan gue. Bukan urusan orang lain.

Ayahnya brenyit mungkin gak tega liat gue meringis gak keruan, akhirnya minta ke dokter supaya gue dioperasi.

Masalahnya. Masalahnya klinik tempat gue kontraksi itu ada di Menteng Dalam, dan gue dirujuk ke….. RS Persahabatan, Rawamangun. Karena dokter gue praktek di sana. Jauh mak!

Jadilah gue dibawa ambulans ke sana. Gue udah gak ngeh perjalanannya kayak apa dan gimana. Udah sibuk meliuk-liuk kesakitan sambil nangis-nangis. Cengeng banget.

Sesampai di sana, gue masih harus nunggu sekitar satu jam karena ruang operasi masih dalam proses pembersihan abis operasi tulang.

Setelah satu jam merasa mau mati (beneran ini), akhirnya gue masuk ke ruang persiapan operasi. Pake baju operasi. Trus digelindingin masuk ke ruang operasi.

Langkah pertama, suntik bius separuh badan, pinggang ke bawah. Man, gue belom pernah liat jarum suntik segede dan sepanjang itu. Rasanya? Yaaaa…… lo kira-kira aja sih. Sakit -.-

Kemudian gue dibaringin. Dokter ngusap-ngusap sesuatu yang dingin di perut gue.

Dokter: “Masih kerasa gak Nit?”

Gue: “Masih dok.”

Dokter: “Ah masaaa?” Naon sih, dok. Tapi emang pas dia bilang ah masa itu pinggang ke bawah gue udah mati rasa.

Gue gak tau sih selama operasi gue diapain. Yang gue tau badan gue kadang goyang-goyang, kayaknya perut lagi diobok-obok buat ngeluarin si brenyit. Prosesnya gak lama, sekitar setengah jam, tau-tau ada suara oek oek kenceng. Brenyit lahir :’) 3,6 kilo dan 50 cm. Bongsor.

Satu hal yang paling gue sesalkan dulu itu, gue gak punya pengetahuan apapun soal ASI. Jadi gue manggut-manggut aja pas dibilang ASI gue gak cukup, kesian anaknya nanti laper. Dan menerima sufor. Padahal info yang gue dapat dari browsing sana sini sekarang ini ASI di hari-hari pertama memang gak banyak, dan si bayi juga belum perlu banyak karena lambungnya juga super mini. Semoga kalau gue dikaruniai anak lagi (aamiin…) gue bisa kasih ASI dengan proper šŸ™‚

Dan sepuluh tahun kemudian, brenyit udah berubah jadi brondong kece yang memasuki masa ABG. Sekarang udah dipanggil Tyo, bukan brenyit. Walaupun sampai kapan pun dia akan jadi bocah brenyit buat gue šŸ™‚

image

Mirip gue gak? šŸ˜€

6 thoughts on “Lahiran (Dulu)

  1. ini gw beneran senyum liat foto di atas šŸ™‚

    makanya kayak gw dooong, sebelum mules langsung operasi caesar *melenggang ke ruang operasi*

  2. Apaaa, lo lahiran pake operasi Nit??? Ih gak pantes disebut wanita sejati deh! *ditujes rame2 pake jarum anestesi*

    IMHO mah, perjalanan jadi ibu gak bisa dinilai dr operasi/normal, ASI/gak ye. PR-nya masih panjang banget cuy! Belum lagi kalo terjebak di tengah mommy war. Lieur šŸ˜›

    Semoga cepet hamil lagi ye. Kalo gue sih, inget mulesnya aja masih trauma. Kurang tough nih, gak kayaklo šŸ˜€

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *