That D-Day

Ini postingan telat sih. Tentang hari pernikahan gue dan suami. 3 November lalu akhirnya diputuskan untuk jadi hari bersejarah dalam hidup kami.

H-1

H minus satu kami udah gedumprangan. Mulai dari kontakan sama bokap gue gak woles banget anaknya mau nikah dadakan tapi akhirnya ngerti setelah gue jelasin kenapa dipilih hari itu. Udah gue tulis somewhere di sini lah alesannya. Ngatur keluarga besar suami yang asli besar. Banyak. Dan sebagian besar ngomelin kedadakan ini XD Syukurlah para tetua keluarga bersedia dan bisa hadir.

Rapat panitia terakhir mulai jam 11 siang. Dan belum nyari mas kawin! Jam 5 sore suami dan temennya baru melipir nyari mas kawin. Urusan sewa mobil. Urusan ini itu.

H-1 sebenernya adalah hari di mana (calon) suami paling sibuk. Gue gak boleh ngapa-ngapain, istirahat. Pokoknya semua dia dan teman-temannya yang beresin. Dan hari itu gue sejak sore ditemenin sahabat gue Acid yang bela-belain dateng H-1 dari Jakarta ke pinggiran Bogor buat nemenin gue karena dia yakin pasti dia berguna buat nemenin dan bantuin gue. Dan, bener banget. Thanks, mate!

D-DAY.

Gue gak tidur dari kemarin. Sama sekali. Eh paling sejam deh kemarin. Deg-degan anjis! Jam 3 pagi pintu kamar hotel tempat gue dan Acid nginep diketok sama perias gue, Manda dan timnya. Dan dimulailah penyiksaan selama 4 jam. Gue duduk tegak didandanin tebel banget. Kelar dandan gue ngerasa mata gue berat banget gara-gara selapis bulu mata palsu. Gue sungkem sama Syahrini yang bisa make sampe lima lapis dah.

image

Jam 7 pagi gue dijemput temen gue yang dengan sukarela memegang jabatan transportasi pengantin. Perkiraan awal, jam segitu Bogor kemungkinan macet. Ternyata lancar bok. Gue udah di Mesjid Yonif 315 Gunung Batu tempat akad nikah jam setengah 8. Masih sepi XD

Jam 8.30 (calon) suami dateng. Gue ngeliatin dia dari dalem mobil. I have never seen him so happy. He shone so bright 🙂

Jam 9.00 kami semua sudah stand by di dalam mesjid. Pak penghulu rada telat sih, gak lama, telat sepuluh menit. Dan dimulailah akad nikah..

Gak makan waktu banyak, sekitar 45 menit dan kami sudah resmi sebagai suami istri :’)

image

Ini bokap gue waktu gue sungkeman. Momen pertama yang pernah gue inget dalam sejarah hidup gue di mana dia meluk gue sambil nangis dan bilang dia sayang gue… Hubungan kami memang gak pernah sedekat hubungan ayah-anak seperti yang lainnya karena satu dan lain hal. But on that faithful day, I can say things are heading to the better path between us 🙂

image

And that, is my story, Morning Glory.

31 thoughts on “That D-Day

  1. Pingback: Bagi saya, perempuan yang #memesonaitu ya mereka ini – nitasellya.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *