(Sedikit) Review New Andromax C2

Beberapa waktu lalu saya sempet ngetweet gini:

Soalnya saya kesel sama handphone saya yang sekarang, sehari harus dicharge minimal 3 kali dengan pemakaian saya yang termasuk sangat aktif. Terutama setelah upgrade OS, boros banget dan cepet panas. KZL.

Eh ndilalah ada teman yang nyaranin saya buat nyoba pakai ponsel New Andromax C2. sebuah merek yang terus terang belum pernah jadi pertimbangan saya buat saya pakai, semacam gak yakin aja gitu. New Andromax C2 ini bundling sama Smartfren. Yang mana terakhir saya make Smartfren itu mungkin 5 tahun lalu dan langsung sebel karena sinyalnya bapuk parah.

New Andromax C2 ini bisa memakai dua SIM Card aktif sekaligus, GSM dan CDMA. Jadi inget omongan salah satu mantan atasan saya jaman saya masih ngantor, “Why do Indonesians need more than one mobile phone number?” Ehehe. Saya pribadi sih pakai berbagai provider lebih ke buat cadangan kalau yang satu sinyalnya semaput, semoga yang lainnya nggak. Sama misahin mana yang nomer personal, dan nomer kerjaan.

Layar New Andromax C2 gak terlalu besar, 4 inch. Bikin ponsel ini gak ribet dipegangnya. Malah sering saya masukin ke dompet karena kecil XD Tapi tenang aja, tetep bening dan enak dilihat kok, gak bikin mata saya sakit, setidaknya.

Kalau di “senior”nya, Andromax C2, kamera hanya 3 MP dan hanya ada di belakang, di New Andromax C2 ini ada kamera depan juga. Kamera depan sebesar 1,3 MP dan kamera belakang sebesar 5 MP. Cukup lah buat foto-foto lucu trus di-share ke medsos aja sih.

Baterainya. Nah ini nih bagian favorit saya. Selama sebulan lebih saya pakai ponsel ini, saya gak pernah kecewa sama baterainya. Beberapa tes yang pernah saya lakukan:

  • Dua SIM Card aktif mobile datanya, dalam posisi full standby: 3 hari
  • Dua SIM Card aktif mobile datanya, pemakaian medsos aktif (Twitteran, IGan, Path, browsing): 8-10 jam
  • CDMA aktif, GSM off, dipakai buat hotspot: 8 jam
Lumayan banget kan. Makanya sering saya bawa-bawa buat cadangan saat ponsel saya yang lain udah wafat batrenya, dan buat ke tempat-tempat yang katanya ada wifi tapi bapuk šŸ˜€
Dan sinyal Smartfren ini juga sangat mengejutkan saya loh. Ini kali pertama saya pakai Smartfren setelah kapok dulu itu. Ternyata sinyalnya kece di mana-mana, termasuk di sekitar Kebun Raya Bogor yang terkenal sebagai jammer alami. Asli kalo deket-deket KRB, sinyal provider lain bakal pindah ke Edge, GPRS, atau hilang sama sekali. Smartfren tetep full power EVDOnya. Keceh!
Dan harganya… tuh terjangkau banget kaaan. Gak nyampe sejuta gitu loh. Beneran deh, kalau lagi nyari ponsel buat cadangan komunikasi sehari-hari, atau pengen punya ponsel yang agak canggih dengan budget minim, New Andromax C2 ini pas banget. Buat info lebih komplitnya, cek bebicek aja ke sini nih: http://www.smartfren.com/ina/new-andromax-c2/

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *