Menjadi Ibu Itu….. Beyond Words

Beberapa tahun lalu pertama kali tahu saya hamil, saya panik.

Apakah saya akan jadi ibu yang baik? Apakah saya bisa mengurus sebuah kehidupan yang akan sepenuhnya bergantung kepada saya padahal saya gak pintar mengurus diri sendiri?

Ditambah banyak kejadian yang membuat emosi saya makin naik turun selama kehamilan, membuat saya makin stres menghadapi hari H.

Saat sosok mungil uget-uget itu diserahkan ke gendongan saya, saya masih ragu. Can I do this?

Selanjutnya kayak naik roller coaster. Jantung loncat sana sini. Dan setiap hari jadi hari yang tidak ingin saya akhiri. Gak, gak tiap hari saya jadi kayak para ibu di film yang selalu tampak cantik gemulai :)) Seringnya dasteran kucel bau susu dan ompol. Mandi aja susah, baru ditinggal bentar udah oweeek :))

Tapi semua itu terbayar melihat senyuman pertamanya.

Mendengar dia pertama kali memanggil “Mama”

Melihatnya tertatih berjalan dengan mukanya takjub sendiri “Woy apaan nih kok asik!” saat dia baru pertama kali bisa melangkah beberapa langkah tanpa dipegangin.

Merasakan pertama kali dicium dan dipeluk.

Beyond words.

Bocah mungil uget-uget itu sekarang udah gede. Udah gak nangis ditinggal di kelas (seminggu pertama doang nangis jejeritan, abis itu saya gak laku lagi). Udah bisa bikinin saya teh manis anget. Dan udah mengerti bahwa kedua orang tuanya gak bisa bareng lagi. Udah bisa menerima bahwa saya dan dia belum bisa serumah lagi. Dan dengan tangan terbuka menerima rang lain sebagai bagian dari hidupnya dan hidup saya.

My bocah kecil uget-uget is growing up.

Foto bayinya yang ada di meja kerja saya

Sekarang dia yang ngajarin saya main game di handphone. Jagonya dia mah. Baru download, uprek lima menit, langsung jago. Saya biar udah diajarin berapa kali masih “Hah? Gimana?” #westuwo.

Sekarang udah susah diciumnya ya ampuuun. Di rumah aja ngeles mulu kalau mau dicium, apalagi kalau lagi jalan bareng. Kadang suka saya “ancem” nyium dia di depan temen-temennya kalau gak mau nurut XD Bu ibu, ciumi dan peluklah anak-anakmu selama mereka masih mau. Beneran deh, gedean dikit udah gaya malu dipeluk dicium mamanya. Kzl T__T

Ini prosesnya ribet banget mau foto bareng. Tuh udah pose mau kabur aja dia kan. Oh abaikan pose suami saya yang gak pernah bener kalo diajak foto -_____-“

Dibilang mau difoto, mukanya langsung gini.

Every single thing he does, every bau ketek asem he has, they feel….amazing. Iya, hampir semua ibu pasti bilang gitu soal anaknya :))

Para ibu, kalau punya cerita momazing kayak saya gini, coba deh ikutan #momazing Moments-nya Scott’s Indonesia. Mampir aja ke Facebook Page Scott’s Indonesia. Persyaratannya mudah kok.

  • Punya anak usia 1 – 10 tahun
  • Like FB Page Scott’s Indonesia
  • Kirim cerita maksimal 500 kata tentang definisi #Momazing Moment kalian. Bisa pakai foto ataupun video anak (durasi video maksimal 1 menit)
  • Batas submisi 5 April 2015
Akan ada 20 finalis yang dipilih para juri. Pemenang akan diumumkan 28 April 2015 di FB Page Scott’s Indonesia. Hadiahnya adalah uang tunai sebesar total Rp 40.000.000. Asik kan ^^

3 thoughts on “Menjadi Ibu Itu….. Beyond Words

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *