Saya bangga pernah jadi janda

Dulu pernah dibilangin ama seseorang: Lo jadi janda diem-diem aja. Malu.

Awalnya saya nurut. Saya diem-diem aja. Iya, malu. Merasa gagal jadi manusia. Ngejaga rumah tangga aja gak bisa. Ada kali setahun dua tahun saya mingkem gak bilang apapun ke siapapun. Mungkin jadi omongan di belakang. Mungkin.

Sampai suatu ketika saya lupa karena apa, saya memutuskan buat BODO AMAT 😂

Iya saya janda. Iya saya punya anak tapi gak saya bawa. Iya saya hidup (selain dengan teman-teman dekat) nyaris sendirian.

Dan saya bangga.

Saya bangga saya pernah gagal.

Karena gagal itu bikin saya tau rasanya nangis malem2 di kamar kosan ukuran 2×3 meter karena kangen anak. Karena kesepian. Karena menjebak diri di hubungan yang gak sehat. Karena laper gak punya duit (saya pernah cerita kan, 2 atau 3 hari minum Energen doang pagi dan malem masing-masing sebungkus). Karena patah hati sama cowok-cowok yang nolak karena kejandaan saya.

Saya bangga, karena kejandaan saya bikin saya kreatif berjuang hidup. Kadang berhasil kadang gagal. Kadang ngebantu kadang nyusahin orang lain.

Dan di saat banyak jomlo yang ngeluh susah dapet jodoh, saya bisa bilang: ciyan, gue udah dapet 2x.

#dibakar

PS: orang yang ngomong gitu ke saya sampe sekarang masih jomlo.

PS 2: gak ada moral of the story di sini, emang pengen cerita doang.

PS 3: I’ve met and wed the man of my dreams.

PS 4: Makasih Jenny Jusuf yang udah nge-copy paste ini dari tulisan Path saya dan ngirim ke saya lewat WA :)))

20 thoughts on “Saya bangga pernah jadi janda

  1. Sebodoh amat kata orang, yg tau diri kita yaaa kita sendiri
    Gw sech hajar aja apa yg menurut gw bisa bikin bahagia, kita ngak makan dari orang, kita kerja keras buat hidup … so tetep semangat dan cuek kata orang

  2. aku heran sama yang nolak seseorang hanya karena dia janda/duda tanpa lihat dulu apa sebabnya dan bagaimana orang itu sekarang. pernah ada temen yg pengen banget nikah, gak gampang dapat pacar, tapi pas aku mau kenalin ke temen yang duda, dia nolak mentah2 tanpa alasan jelas. dan.. sampe sekarang, bertahun2 kemudian, temen ini masih jomlo, sementara temenku yg duda udah nikah lagi, punya anak, dan bahagia sama istri barunya. hehehe.. apakah penjelasannya sesederhana "emang gak jodoh aja kali"? entahlah ya..

  3. Tiap orang ada pertimbangan masing2 sih. Kadang ada yang pertmbangannya males berantem sama keluarganya yang nolak janda/duda, males ngurus anak yang bukan anaknya, dll. Yah emang mereka gak berjodoh aja, bener 😀

  4. Mereka tahu kita tapi nggak tau cerita kita, so kalm aja mba tih kita hidup nggak di biayain sama mereka, mereka hanya bisa berkomentar saja 🙂

    Salam kenal..

  5. Tenit, aku belum pernah ngalamin kejadian begini, tapi aku bisa relate karena mamaku juga sempet ngejanda setelah cerai dari papa. Janda cerai, ga muda2 amat sih, tapi masih oke dan masih punya kerjaan. Tetangga rempong kan paling suka tuh ngomongin yg macam begitu. At some point, dia mungkin ngerasa capek dan berpikir 'BODO AMAT'. Dia mulai mau lagi keluar rumah–bahkan sering hang out sama temen-temenku, ppfftt. Awalnya aku sempet kasian sih, kayak yg berusaha terlalu keras untuk have fun. Tapi lama2 aku liat dia jadi beneran woles dan having fun. Ya ternyata emang harus begitu ya. Opini orang2 yg sotoy yg judgmental (dan cuma bisa nyinyir doank) beneran ga penting buat dia, dan akhirnya ga didenger sama sekali. "Aku kan ga ganggu hidupnya, ga ganggu suaminya–suaminya juga ga bagus2 amat, ga usah takut diambil lah," katanya… Ekstrim. Haha! Cheers!

  6. "Suaminya juga gak bagus2 amat" cracked me up! :))) Ini gara2 banyak film ngegambarin janda "gatel" jadi stereotypenya jelek banget. Padahal ya itu, iye sini janda, iye sini pengen nyari suami lagi, tapi sini juga punya selera keleus gak tiap liat lakik bawaannya nomprok.

  7. Aku setuju sama komentarnya mas cumi… Kita kerjakeras dalam hidup ini, gak minta dibayarin orang. Soo, biarlah orang ngomongin, kita tetep move on buat hidup yang lebih baik.. MERDEKAH!! :p

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *