Pelarian

Running

Salah satu kegiatan yang mulai rutin saya lakukan sejak Januari 2016 adalah pelarian (dari lemak). Iya, saya lagi menurunkan berat badan saya dari angka pertengahan 80an ke pertengahan 50an. Banyak amat, Nit. Ya namanya juga cita-cita yah. Kalau belum rejeki masuk 50an, 60an juga alhamdulillah banget kan.

Pelarian ini dilakukan dengan jogging. Ada yang bilang jogging itu lari, ada yang amit-amit kalo sampe dibilang jogging karena maunya dibilang lari. Saya sih maunya dibilang langsing (ADA AMIN?).

Joggingnya gak banyak. 3-5 km sekali ngacir, seminggu 4-5 kali. Alon alon asal kelakon. Dulu mah boro-boro jogging segitu. Jarak 200 meter aja kalo ada angkot saya mendingan ngangkot. Nita lelah kak.

Tapi berkat akhir Desember saya ikut programnya GoLangsing, saya tiba-tiba jadi semangat buat olahraga. Demi Nita yang 5 tahun lagi jadi foto model.

Gak ding. Demi Nita yang lebih sehat dan langsing. Asik.

Dari lari-lari manja sekilo dua kilo (10 meter lari, 900 meter jalan), sampai jogging manja 3-5 kilo di mana 1-2 km pertama akhirnya saya bisa jogging nonstop untuk kemudian BODO AMAT GUE MAU JALAN! setiap 2 menit, sampai hari ke 2 lebaran saya menembus batas saya dengan jogging/walking 14.37 km demi 1437 H. Bangga? Iya dong πŸ˜€

Dari lari ini juga saya ketemu orang-orang hebat yang selalu bikin saya terpacu untuk jadi lebih baik. Ketemu Sara sang makeup artis cantik yang sejak saya kenal selalu bikin saya kagum lihat perkembangan pelariannya. Ketemu komunitas Bogor Runners yang walaupun saya baru sekali ngikutin hore-hore mereka gara-gara saya cari temen ke KomandoRun tapi tetap ramah luar biasa dan GAK PERNAH menyerah ngajak saya lari bareng. Ketemu teman-teman lama di dunia baru dan kemudian tanpa mereka sadari mereka diam-diam sudah jadi mentor saya.

Sangat. Menyenangkan πŸ™‚

Sepanjang tahun 2016 ini the old ambitious me pun mendapat camilan baru. Race. Lomba lari. Ya bukannya ngincer jadi juara sih, not THAT ambitious apparently. Tapi saya ngerasa saya harus menetapkan target. Kalo gak, saya bosan. Hobi saya itu ganti hobi setiap 3 bulan. Kalau yang ini gak dikasih target, ciloko XD

Akhirnya datang target itu melalui lomba lari. 3 bulan lari manja, saya nekat ikut fun race 5K. Walaupun ngaret sejam dan bikin saya ngamuk-ngamuk di Twitter, pada akhirnya I had fun πŸ˜€ Finish strong kalo istilah cah mlayu.

PacaRUN Bogor 2016
My 1st run race was a fun race. And it was quite fun despite it was delayed for more than an hour.

Pulang dari situ saya makan soto mie dan tidur sampe sore. Lelah kak!

Fun race kedua saya ikuti di Bandung. Iya, sampe ke Bandung. Pertama karena deket, kedua karena yang ngadain teman-teman saya. Ketiga, karena pengen aja :)) Saya ikut yang 5K juga. AND I HAD FUN EVEN MORE!

Saya kok ya gak nemu foto finish saya pake medali di PacaRUN Bandung 2016 ini. Tapi ya gitulah, yang sebelah kanan ya.
Saya kok ya gak nemu foto finish saya pake medali di PacaRUN Bandung 2016 ini. Tapi ya gitulah, yang sebelah kanan ya.

Foto di atas sekaligus perbandingan saya yang dulu dan saya yang 3,5 bulan lalu. Lumayan ya menipisnya heuheuheu.

Pelarian saya yang ketiga, makin ambisius. Sentul Half Marathon. Yang ngakunya sih salah satu medan terberat. Aslinya? BENERAN BERAT T__T Saya ambil kategori paling rendah yaitu 10K dengan tingkat elevasi 115 meter. Yang artinya ada rute nanjak bukit. 4 bulan lari manja lalu ngikut lomba lari nanjak bukit. Luar biasa, Nit. Luar biasa nekat.

Sentul Half Marathon 2016
Foto norak saya di dekat gerbang Start/Finish setelah ngambil finisher medal. My 1st 10K!

Bener-bener rutenya bikin saya ngedoain yang bikin rute supaya sehat panjang umur :)) Padahal itu belum seberapa. Yang Half Marathon (21K) katanya elevasinya 2x lipat. Makasih banyak.

Race ke empat saya sejauh ini merupakan race paling berkesan sependek saya ikut lomba lari. Karena ketemu teman-teman Bogor Runners dan karena ini race pertama di Indonesia yang bernuansa militer karena dalam rangka ulang tahun Kopassus ke 64. Medalinya keren bro!

Difotoin Sara. Medalinya gak keliatan, tapi keren deh.
Difotoin Sara. Medalinya gak keliatan, tapi keren deh.
Bersama teman-teman baru, Bogor Runners.
Bersama teman-teman baru, Bogor Runners.

Berikutnya apa, Nit?

Berikutnya ada Maybank Bali Marathon 2016 untuk kategori Half Marathon 21K. Dan Jakarta Marathon 2016 untuk kategori Full Marathon 42K. Both will be my first.

Will I be able to pull them through too? I don’t know. But I will try. The competitive ambitious bitch in me will do at least that little and no less.

Yuk, lari!

PS: Suami juga sekarang mulai lari-lari asoy. Seneng deh :*

6 thoughts on “Pelarian

  1. Jarak 200 meter aja kalo ada angkot saya mendingan ngangkot. Nita lelah kak.

    baca di atas kok kayak gimana gitu ya

    pernah ikut yang half marathon tapi ngga kuat, sebagai laki-laki merasa gagal

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *